Rabu, 11 Agustus 2010

Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (Pendidikan Kesehatan Sekolah)

BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang Masalah

     Pendidikan jasmani adalah suatu bidang kajian yang sungguh luas. Titik perhatiannya adalah peningkatan gerak manusia. Lebih khusus lagi, penjas berkaitan dengan hubungan antara gerak manusia dan wilayah pendidikan lainnya: hubungan dari perkembangan tubuh-fisik dengan pikiran dan jiwanya. Fokusnya pada pengaruh perkembangan fisik terhadap wilayah pertumbuhan dan perkembangan aspek lain dari manusia itulah yang menjadikannya unik. Tidak ada bidang tunggal lainnya seperti pendidikan jasmani yang berkepentingan dengan perkembangan total manusia.
    Sehingga dalam pendidikan jasmani sangat perlu akan adanya materi yamg berkaitan dengan pendidikan kesehatan yang salah satunya materinya membahas tentang pendidikan penanggulangan, pencegahan, dan penghindaran dari terjadinya kecelakaan, yang bertujuan agar memperoleh keselamatan bagi manusia dan harta bendanya. Oleh karena itu, pendidikan jasmani mencakup ruang lingkup substansi yang luas, dan berkaitan erat dengan beberapa mata pelajaran lainnya, pelaksanaan pendidikan jasmani yang berhubungan dengan pendidikan kesehatan, dapat dipandang sebagai sebuah perpaduan, dalam satu tema yang dapat mengaitkan beberapa mata pelajaran. Selain itu, dapat juga difokuskan, sesuai dengan pokok bahasannya.
Pendidikan jasmani pada hakikatnya adalah proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas fisik untuk menghasilkan perubahan holistik dalam kualitas individu, baik dalam hal fisik, mental, serta emosional. Pendidikan jasmani memperlakukan anak sebagai sebuah kesatuan utuh, mahluk total, daripada hanya menganggapnya sebagai seseorang yang terpisah kualitas fisik dan mentalnya.
Demikian juga pemahaman dan pengalamannya dalam pelaksanaan pendidikan jasmani, atau pendidikan kesehatan.Pendidikan kesehatan secara umum dapat diartikan sebagai suatu upaya yang diberikan berupa bimbingan atau tuntunan kepada seseorang atau anak didik tentang kesehatan yang meliputi seluruh aspek pribadi (fisik, mental, dan sosial termasuk emosional) agar dapat tumbuh dan berkembang secara harmonis. Pendidikan kesehatan pada dasarnya amat bermanfaat untuk membentuk manusia Indonesia seutuhnya, yang memiliki pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal. Oleh karena itu, pendidikan kesehatan di Sekolah diarahkan untuk membina para siswa agar memiliki sikap dan perilaku hidup bersih, sehat, bugar dan berdisiplin.
Pendidikan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan peserta didik baik jasmaniah maupun rohaniah melalui pemahaman dan pengamalan gaya hidup sehat bagi peserta didik. Dengan demikian diharapkan anak tumbuh dan berkembang secara wajar dalam aspek jasmani, mental, sosial dan emosionalnya.
Walaupun pada zaman moderen sekarang ini, kemampuan manusia untuk mengendalikan sebagian besar penyakit infeksi semakin meningkat, namun cedera akibat kelalaian masih tetap merupakan masalah yang mengancam kehidupan, khususnya bagi anak-anak dan pemuda. Misalnya di Amerika serikat cedera dianggap sebagai masalah kesehatan bagi masyarakat yang berusia di bawah 40 tahun. Sebagian penderita cedera disebabkan oleh kejadian yang tidak terelakkan misalnya akibat gempa bumi, namun banyak pula penderita cedera disebabkan oleh kejadian yang sebetulnya bisa dihindari, misalnya akibat kelalaian disadari maupun tidak, termasuk cidera akibat berolahraga dengan metode yang salah, meremehkan keselamatan dalam melakukan aktivitas fisik, hingga tabrakan bermotor dan sebagainya.
Dari uraian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap siswa wajib mengetahui atau bahkan menguasai tentang bagaimana melakukan pertolongan pertama pada kecelakaan, sehingga jika terjadi kecelakaan baik di dalam lingkungan maupun di luar sekolah siswa dapat tahu apa yang ia dapat dan akan diperbuat untuk korban kecelakaan.

B.    Perumusan Masalah

Atas dasar pembahasan masalah seperti di atas, masalah dalam makalah ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

1.    Bagaimana pengertian pertolongan pertama pada kecelakaan?
2.    Apa tujuan pertolongan pertama pada kecelakaan?
3.    Bagaimana prinsip dasar pertolongan pertama pada kecelakaan?
4.    Bagaimana sistematika pertolongan pertama pada kecelakaan?
5.    Seperti apa contoh kasus-kasus kecelakaan dan langkah-langkah pertolongannya?
6.    Bagaimana tentang obat pertolongan pertama pada kecelakaan?
7.    Bagaimana kompleksitas pertolongan pertama pada kecelakaan?





















BAB II
PEMBAHASAN


A.    Pengertian Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Pertolongan pertama pada kecelakaan secara harfiah merupakan tindakan yang dapat diberikan atau dilakukan oleh orang yang tahu, memahami, atau bahkan terlatih mengenai seluk-beluk anatomi-kesehatan dasar. Kemampuan dasar ini dapat diperoleh melalui pendidikan umum formal, pelatihan atau pun pengalaman dalam kehidupan sehari-hari.
Pertolongan pertama mempunyai makna tindakan atau bantuan yang pertama yang dilakukan dengan cepat dan tepat sebelum korban dibawa ke fasilitas kesehatan yang lebih baik, sehingga tujuan dari pertolongan pertama pada kecelakaan sesungguhnya adalah: mencegah agar cedera yang timbul tidak lebih parah, menghentikan perdarahan, mencegah nyeri dan menjamin fungsi saluran napas, sehingga korban dapat terselamatkan dari bahaya maut semaksimal mungkin. Ada juga korban tidak hanya mengalami trauma sejenis, tetapi juga kompleks sehingga penolongpun diharuskan untuk mampu memberikan pertolongan sekaligus atau sesuai prioritas yang mengancam nyawa.
Ketrampilan pertolongan pertama pada kecelakaan merupakan seperangkat ketrampilan dan pengetahuan kesehatan yang praktis dalam memberikan bantuan pertama kepada orang lain yang sedang mengalami musibah, antara lain pada pasien yang berhenti bernafas, pendarahan, shok, patah tulang, dan lain-lain.
Ketrampilan pertolongan pertama pada kecelakaan dan pengetahuan praktis tentang kesehatan merupakan alat pendidikan bagi masyarakat sekolah sesuai dan selaras dengan perkembangan ilmu dan teknologi pengobatan, sehingga mereka mampu menjaga kesehatan dirinya, keluarganya, lingkungannya, dan mempunyai kemampuan yang mantap untuk menolong orang lain yang mengalami kecelakaan.
Pertolongan pertama pada kecelakaan yang tepat dan cepat menentukan keberhasilan dalam penanganan kecelakaan. Jika penanganan tidak tepat dan lambat kondisi korban malah dapat menjadi semakin parah. Sebaliknya, jika penatalaksanaan dilakukan dengan cepat dan tepat dapat mencegah perburukan kondisi korban bahkan mencegah kematian. Untuk melakukan pertolongan pertama, peralatan dan obat-obatan yang tersedia pun sangat mempengaruhi, selain itu diperlukan pula ketepatan dalam menentukan kapan dirujuk ke rumah sakit. sehingga untuk melakukan pertolongan pertama diperlukan pengetahuan dan keterampilan sederhana yang tidak memperparah kondisi korban

B.    Tujuan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Tujuan utama pertolongan pertama pada kecelakaan adalah untuk mempertahankan korban kecelakaan atau penderita tetap hidup, membuat keadaan korban tetap stabil, dan menghindarkan kecacatan yang lebih parah, mengurangi rasa nyeri, ketidak nyamanan dan rasa cemas. Tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan yang dilakukan dengan benar akan mengurangi cacat atau penderitaan dan bahkan menyelamatkan korban dari kematian, tetapi bila tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan dilakukan tidak baik malah bisa memperburuk akibat kecelakaan bahkan membunuh korban. sangat penting untuk mengetahui tahap-tahap pemberian pertolongan pertama terutama pada keadaan yang membahayakan jiwa, misalnya dimana denyut jantung dan pernapasan telah berhenti, perdarahan, tersedak, dan keracunan.

C.    Prinsip Dasar Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Beberapa prinsip yang harus ditanamkan pada jiwa petugas pertolongan pertama pada kecelakaan apabila menghadapi kecelakaan baik di lingkungan maupun di luar lingkungan sekolah, adalah sebagai berikut ini:

1.    Bersikap tenang dan tidak bole panik. Kita diharapakan menjadi penolong bukan pembunuh atau menjadi korban selanjutnya (ditolong).
2.    Gunakan mata dengan jeli, setajam mata elang (mampu melihat burung kecil diantara dedaunan), kuatkan hati atau tega melakukan tindakan yang membuat korban menjerit kesakitan sementara demi keselamatannya, lakukan gerakan dengan tangkas dan tepat tanpa menambah kerusakan.
3.    Pastikan anda bukan menjadi korban berikutnya, seringkali kita lengah atau kurang berfikir panjang bila kita menjumpai suatu kecelakaan. Sebelum kita menolong korban, periksa dulu apakah tempat tersebut sudah aman atau masih dalam bahaya.
4.    Pakailah metode atau cara pertolongan yang cepat, mudah dan efesien. Hindarkan sikap sok pahlawan. Pergunakanlah sumberdaya yang ada baik alat, manusia maupun sarana pendukung lainnya. Bila Anda bekerja dalam tim, buatlah perencanaan yang matang dan dipahami oleh seluruh anggota.
5.    Perhatikan keadaan sekitar kecelakaan cara terjadinya kecelakaan, cuaca dan sebagainya.
6.    Perhatikan keadaan penderita apakah pingsan, ada perdarahan dan luka, patah tulang, merasa sangat kesakitan.
7.    Periksa pernafasan korban. Kalau tidak bernafas, periksa dan bersihkan jalan nafas lalu berikan pernafasan bantuan.
8.    Periksa nadi/ denyut jantung korban. Kalau jantung berhenti, lakukan pijat jantung luar. Kalau ada perdarahan massif segera hentikan.
9.    Setelah keadaannya mulai stabil, periksa ulang cedera penyebab atau penyerta. Kalau ada fraktur (patah tulang lakukan pembidaian pada tulang yang patah). Janagn buru-buru menmindahkan atau membawa ke klinik atau rumah sakit sebelum tulang yang patah dibidai.
10.    Biasakan membuat cataan tentang usaha-usaha pertolongan yang telah Anda lakukan, identitas korban, tempat dan waktu kejadian, dan sebagainya. Catatan ini berguna bila penderita mendapat rujukan atau pertolongan tambahan oleh pihak lain.
11.    Sementara memberikan pertolongan, anda juga harus menghubungi petugas medis atau rumah sakit rujukan.

D.    Sistematika Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Secara umum urutan Pertolongan Pertama pada korban kecelakaan baik di lingkungan maupun di luar lingkungan sekolah adalah sebagai berikut:

1.    Berlakulah cekatan tetapi tetap tenang. Apabila kecelakaan bersifat massal, korban-korban yang mendapat luka ringan dapat dikerahkan untuk membantu dan pertolongan diutamakan diberikan kepada korban yang menderita luka yang paling parah tapi masih mungkin untuk ditolong.
2.    Jauhkan atau hindarkan korban dari kecelakaan berikutnya. Pentingnya menjauhkan dari sumber kecelakaannya adalah untuk mencegah terjadinya kecelakan ulang yang akan memperberat kondisi korban. Keuntungan lainnya adalah penolong dapat memberikan pertolongan dengan tenang dan dapat lebih mengkonsentrasikan perhatiannya pada kondisi korban yang ditolongnya. Kerugian bila dilakukan secara tergesa-gesa yaitu dapat membahayakan atau memperparah kondisi korban.
3.    Bila pernafasan penderita berhenti segera kerjakan pernafasan bantuan.
4.    Segera amati bila terjadi pendarahan, karena jika yang keluar dari pembuluh darah besar dapat membawa kematian dalam waktu 3-5 menit. Dengan menggunakan saputangan atau kain yang bersih tekan tempat pendarahan kuat-kuat kemudian ikatlah saputangan tadi dengan dasi, baju, ikat pinggang, atau apapun juga agar saputangan tersebut menekan luka-luka itu. Kalau lokasi luka memungkinkan, letakkan bagian pendarahan lebih tinggi dari bagian tubuh.
5.     Korban ditelentangkan dengan bagian kepala lebih rendah dari letak anggota tubuh yang lain. Apabila korban muntah-muntah dalm keadaan setengah sadar, baringankan telungkup dengan letak kepala lebih rendah dari bagian tubuh yang lainnya. Cara ini juga dilakukan untuk korban-korban yang dikhawatirkan akan tersedak muntahan, darah, atau air dalam paru-parunya. Apabila penderita mengalami cidera di dada dan penderita sesak nafas (tapi masih sadar) letakkan dalam posisi setengah duduk.
6.    Jangan memindahkan korban secara terburu-buru, korban tidak boleh dipindahakan dari tempatnya sebelum dapat dipastikan jenis dan keparahan cidera yang dialaminya kecuali bila tempat kecelakaan tidak memungkinkan bagi korban dibiarkan ditempat tersebut. Apabila korban hendak diusung terlebih dahulu pendarahan harus dihentikan serta tulang-tulang yang patah dibidai. Dalam mengusung korban usahakanlah supaya kepala korban tetap terlindung dan perhatikan jangan sampai saluran pernafasannya tersumbat oleh kotoran atau muntahan.
7.    Segera transportasikan korban ke sentral pengobatan. Setelah dilakukan pertolongan pertama pada korban setelah evakuasi korban ke sentral pengobatan, puskesmas atau rumah sakit. Perlu diingat bahwa pertolongan pertama hanyalah sebagai life saving dan mengurangi kecacatan, bukan terapi. Serahkan keputusan tindakan selanjutnya kepada dokter atau tenaga medis yang berkompeten.




E.    Kasus-Kasus Kecelakaan dan Langkah-Langkah Pertolongannya

Dalam makalah ini kami akan membahas secara praktis pertolongan pertama yang diberikan kepada korban kecelakaan atau kasus-kasus darurat yang sering kita amati baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah, diantaranya:

1.    Pingsan (Syncope/collapse) yaitu hilangnya kesadaran sementara karena otak kekurangan O2, lapar, terlalu banyak mengeluarkan tenaga, dehidrasi (kekurangan cairan tubuh), hiploglikemia, animea.
a.    Gejala: Perasaan limbung, pandangan berkunang-kunang, telinga berdenging, nafas tidak teratur, muka pucat, biji mata melebar, lemas, keringat dingin, menguap berlebihan, tak respon (beberapa menit), denyut nadi lambat
b.    Penanganan
1)    Baringkan korban dalam posisi terlentang
2)    Tinggikan tungkai melebihi tinggi jantung
3)    Longgarkan pakaian yang mengikat dan hilangkan barang yang menghambat pernafasan
4)    Beri udara segar
5)    Periksa kemungkinan cedera lain
6)    Selimuti korban
7)    Korban diistirahatkan beberapa saat
8)    Bila tak segera sadar >> periksa nafas dan nadi >> posisi stabil >> Rujuk ke instansi kesehatan

2.    Dehidrasi yaitu suatu keadaan dimana tubuh mengalami kekurangan cairan. Hal ini terjadi apabila cairan yang dikeluarkan tubuh melebihi cairan yang masuk. Keluarnya cairan ini biasanya disertai dengan elektrolit (K, Na, Cl, Ca). Dehidrasi disebabkan karena kurang minum dan disertai kehilangan cairan/banyak keringat karena udara terlalu panas atau aktivitas yang terlalu berlebihan.
a.    Gejala dan tanda dehidrasi
1)    Dehidrasi ringan: Defisit cairan 5% dari berat badan, penderita merasa haus, denyut nadi lebih dari 90x/menit.
2)    Dehidrasi sedang: Defisit cairan antara 5-10% dari berat badan, nadi lebih dari 90x/menit, nadi lemah, sangat haus.
3)    Dehidrasi berat: Defisit cairan lebih dari 10% dari berat badan, hipotensi, mata cekung, nadi sangat lemah, sampai tak terasa, kejang-kejang.
b.    Penanganan
1)    Mengganti cairan yang hilang dan mengatasi shock
2)    mengganti elektrolit yang lemah
3)    Mengenal dan mengatasi komplikasi yang ada
4)    Memberantas penyebabnya
5)    Rutinlah minum jangan tunggu haus

3.    Asma yaitu penyempitan/gangguan saluran pernafasan.
a.    Gejala: sukar bicara tanpa berhenti, untuk menarik nafas, terdengar suara nafas tambahan, otot bantu nafas terlihat menonjol (dileher), irama nafas tidak teratur, terjadinya perubahan warna kulit (merah/pucat/kebiruan/sianosis), kesadaran menurun (gelisah/meracau)
b.    Penanganan
1)    Tenangkan korban
2)    Bawa ketempat yang luas dan sejuk
3)    Posisikan ½ duduk
4)    Atur nafas
5)    Beri oksigen (bantu) bila diperlukan

4.    Pusing/Vertigo/Nyeri Kepala yaitu sakit kepala yang disebabkan oleh kelelahan, kelaparan, gangguan kesehatan dll.
a.    Gejala: kepala terasa nyeri/berdenyut, kehilangan keseimbangan tubuh, lemas
b.    Penanganan
1)    Istirahatkan korban
2)    Beri minuman hangat
3)    beri obat bila perlu
4)    Tangani sesuai penyebab

5.    Maag atau Mual yaitu gangguan lambung/saluran pencernaan.
a.    Gejala: perut terasa nyeri/mual, berkeringat dingin, lemas
b.    Penanganan
1)    Istirahatkan korban dalam posisi duduk ataupun berbaring sesuai kondisi korban
2)    Beri minuman hangat (teh/kopi)
3)    Jangan beri makan terlalu cepat

6.    Mimisan yaitu pecahnya pembuluh darah di dalam lubang hidung karena suhu ekstrim (terlalu panas/terlalu dingin)/kelelahan/benturan.
a.    Gejala: dari lubang hidung keluar darah dan terasa nyeri, korban sulit bernafas dengan hidung karena lubang hidung tersumbat oleh darah, kadang disertai pusing
b.    Penanganan
1)    Bawa korban ke tempat sejuk/nyaman
2)    Tenangkan korban
3)    Korban diminta menunduk sambil menekan cuping hidung
4)    Diminta bernafas lewat mulut
5)    Bersihkan hidung luar dari darah
6)    Buka setiap 5/10 menit. Jika masih keluar ulangi tindakan Pertolongan Pertama.

7.    Kram yaitu otot yang mengejang/kontraksi berlebihan.
a.    Gejala: Nyeri pada otot, kadang disertai bengkak
b.    Penanganan
1)    Istirahatkan
2)    Posisi nyaman
3)    Relaksasi
4)    Pijat berlawanan arah dengan kontraksi

8.    Memar yaitu pendarahan yang terdi di lapisan bawah kulit akibat dari benturan keras.
a.    Gejala: warna kebiruan/merah pada kulit, nyeri jika di tekan, kadang disertai bengkak
b.    Penanganan
1)    Kompres dingin
2)    Balut tekan
3)    Tinggikan bagian luka

9.    Keseleo yaitu pergeseran yang terjadi pada persendian biasanya disertai kram.
a.    Gejala: bengkak, nyeri bila tekan, kebiruan/merah pada derah luka, sendi terkunci, ada perubahan bentuk pada sendi
b.    Penanganan
1)    Korban diposisikan nyaman
2)    Kompres es/dingin
3)    Balut tekan dengan ikatan 8 untuk mengurangi pergerakan
4)    Tinggikan bagian tubuh yang luka

10.    Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan secara tiba-tiba karena kekerasan/injury.
a.    Gejala: terbukanya kulit, pendarahan, rasa nyeri
b.    Penanganan
1)    Bersihkan luka dengan antiseptic (alcohol/boorwater)
2)    Tutup luka dengan kasa steril/plester
3)    Balut tekan (jika pendarahannya besar)
4)    Jika hanya lecet, biarkan terbuka untuk proses pengeringan luka
c.    hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menangani luka:
1)    Ketika memeriksa luka: adakah benda asing, bila ada:
2)    Keluarkan tanpa menyinggung luka
3)    Kasa/balut steril (jangan dengan kapas atau kain berbulu)
4)    Evakuasi korban ke pusat kesehatan
5)    Bekuan darah: bila sudah ada bekuan darah pada suatu luka ini berarti luka mulai menutup. Bekuan tidak boleh dibuang, jika luka akan berdarah lagi.

11.    Pendarahan yaitu keluarnya darah dari saluran darah kapan saja, dimana saja, dan waktu apa saja. Penghentian darah dengan cara
a.    Tenaga/mekanik, misal menekan, mengikat, menjahit dll
b.    Fisika:
1)    Bila dikompres dingin akan mengecil dan mengurangi pendarahan
2)    Bila dengan panas akan terjadinya penjedalan dan mengurangi
c.    Kimia: Obat-obatan
d.    Biokimia: vitamin K
e.    Elektrik: diahermik

12.    Patah Tulang atau fraktur yaitu rusaknya jaringan tulang, secara keseluruhan maupun sebagian
a.    Gejala: perubahan bentuk, nyeri bila ditekan dan kaku, bengkak, terdengar/terasa (korban) derikan tulang yang retak/patah, ada memar (jika tertutup), terjadi pendarahan (jika terbuka)
b.    Jenisnya
1)    Terbuka (terlihat jaringan luka)
2)    Tertutup
c.    Penanganan
1)    Tenangkan korban jika sadar
Untuk patah tulang tertutup
1)    Periksa Gerakan (apakah bagian tubuh yang luka bias digerakan/diangkat)
a)    Sensasi (respon nyeri)
b)    Sirkulasi (peredaran darah)
2)    Ukur bidai disisi yang sehat
3)    Pasang kain pengikat bidai melalui sela-sela tubuh bawah
4)    Pasang bantalan didaerah patah tulang
5)    Pasang bidai meliputi 2 sendi disamping luka
6)    Ikat bidai
Untuk patah tulang terbuka
7)    Buat pembalut cincin untuk menstabilkan posisi tulang yang mencuat
8)    Tutup tulang dengan kasa steril, plastik, pembalut cincin
9)    Ikat dengan ikatan V
10)    Untuk selanjutnya ditangani seperti pada patah tulang tertutup
d.    Tujuan Pembidaian
1)    Mencegah pergeseran tulang yang patah
2)    memberikan istirahat pada anggota badan yang patah
3)    mengurangi rasa sakit
4)    Mempercepat penyembuhan

13.    Luka Bakar yaitu luka yangterjadi akibat sentuhan tubuh dengan benda-benda yang menghasilkan panas (api, air panas, listrik, atau zat-zat yang bersifat membakar)
a.    Penanganan
1)    Matikan api dengan memutuskan suplai oksigen
2)    Perhatikan keadaan umum penderita
3)    Pendinginan
4)    Membuka pakaian penderita/korban
5)    Merendam dalam air atau air mengalir selama 20 atau 30 menit. Untuk daerah wajah, cukup dikompres air
b.    Mencegah infeksi
1)    Luka ditutup dengan perban atau kain bersih kering yang tak dapat melekat pada luka
2)    Penderita dikerudungi kain putih
3)    Luka jangan diberi zat yang tak larut dalam air seperti mentega, kecap dll
c.    Pemberian sedative/morfin 10 mg im diberikan dalam 24 jam sampai 48 jam pertama
d.    Bila luka bakar luas penderita diKuasakan
e.    Transportasi kefasilitasan yang lebih lengkap sebaiknya dilakukan dalam satu jam bila tidak memungkinkan masih bisa dilakukan dalam 24-48 jam pertama dengan pengawasan ketat selama perjalanan.
f.    Khusus untuk luka bakar daerah wajah, posisi kepala harus lebih tinggi dari tubuh.
14.    Keracunan makanan atau minuman
a.    Gejala: mual, muntah, keringat dingin, wajah pucat/kebiruan
b.    Penanganan
1)    Bawa ke tempat teduh dan segar
2)    Korban diminta muntah
3)    Diberi norit
4)    Istirahatkan
5)    Jangan diberi air minum sampai kondisinya lebih baik

15.    Gigitan binatang gigitan binatang dan sengatan, biasanya merupakan alat dari binatang tersebut untuk mempertahankan diri dari lingkungan atau sesuatu yang mengancam keselamatan jiwanya. Gigitan binatang terbagi menjadi dua jenis; yang berbisa (beracun) dan yang tidak memiliki bisa. Pada umumnya resiko infeksi pada gigitan binatang lebih besar daripada luka biasa.
a.    Pertolongan Pertamanya adalah:
1)    Cucilah bagian yang tergigit dengan air hangat dengan sedikit antiseptik
2)    Bila pendarahan, segera dirawat dan kemudian dibalut
3)    Ada beberapa jenis binatang yang sering menimbulkan ganguan saat melakukan kegiatan di alam terbuka, diantaranya:

F.    Beberapa Pengertian yang Terkait dengan Pemberian Obat Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Obat merupakan salah satu hal yang dibutuhkan dalam penanganan kegawat daruratan baik setelah pasien stabil maupun yang digunakan dalam menstabilkan pasien. Sebelum membahas lebih lanjut mengenai obat-obatan yang banyak ditemukan dalam kotak P3K, ada beberapa pengertian yang harus dipahami.
Obat adalah suatu zat yang digunakan untuk diagnosis, pengobatan, penyembuhan atau pencegahan pada manusia maupun hewan. Farmakologi adalah ilmu yang mempelajari asal mula, sifat, kimiawi, efek, dan kegunaan obat-obatan. Farmakokinetik adalah aspek farmakologis yang mencakup nasib obat dalam tubuh, yaitu absorbsi, distribusi, metabolisme, dan ekskresinya. Farmakodinamik adalah ilmu yang mempelajari cara kerja obat, efek obat terhadap fungsi organ dan pengaruh obat terhadap reaksi biokimia dan struktur organ.
Indikasi adalah alasan penggunaan suatu obat agar dapat memberikan efek sesuai kebutuhan atau keluhan atau penyebab dari si pasien. Interaksi obat adalah interaksi antara obat yang satu dengan obat yang lain yang diberikan pada waktu yang bersamaan yang dapat bersifat sinergistik, adisi, potensiasi atau inhibisi (antagonis).

1.    Berikut ini adalah beberapa contoh obat dan kegunaanya:

NO    Nama Obat    Kegunaan
1    CTM    Alergi, obat tidur
2    Betadine    Antiseptik
3    Povidone Iodine    Antiseptik
4    Neo Napacyne    Asma, sesak nafas
5    Asma soho    Asma,sesak nafas
6    Konidin    Batuk
7    Oralit    Dehidrasi
8    Entrostop    Diare
9    Demacolin    Flu, batuk
10    Norit    Keracunan
11    Antasida doen    Maag
12    Gestamag    Maag
13    Kina    Malaria
14    Oxycan    Memberi tambahan oksigen murni
15    Damaben    Mual
16    Feminax    Nyeri haid
17    Spasmal    Nyeri haid
18    Counterpain    Pegal linu
19    Alkohol 70%    Pembersih luka/antiseptic
20    Rivanol    Pembersih luka/antiseptic
21    Chloroetil (obat semprot luar)    Pengurang rasa sakit
22    Pendix    Pengurang rasa sakit
23    Antalgin    Pengurang rasa sakit, pusing
24    Paracetamol    Penurun panas
25    Papaverin    Sakit perut
26    Vitamin C    Sariawan
27    Dexametason    Sesak nafas
Sumber : Materi Latihan PP Ospek. KSR PMI Unit UNSOED Purwokerto.2006

2.    Jalur pemberian obat, obat-obatan dapat diberikan melalui beberapa jalur yaitu:
a.    Per-oral, sebagian besar obat diberikan melalui oral, ada beberapa bentuk sediaan obat antara lain pil, sirup, puyer, dll.
b.    Sublingual, obat diberikan dengan menaruh dibawah lidah, absorbsi melalui pembuluh darah kapiler di bawah lidah.
c.    Per-rektal, berguna pada orang yang tidak sadar, muntah atau anak-anak, absorbsinya kurang dapat diperhitungkan
d.    Inhalasi, absorbsi melalui jalur ini pada umumnya cepat.
e.    Topikal, untuk pemberian obat di tempat tertentu, seperti kulit, mata, hidung, dll.
f.    Transdermal, bentuknya biasanya seperti plester yang ditempelkan ke kulit, obat akan melewati kulit dan masuk ke jaringan kapiler.
g.    Jalur parenteral, diberikan secara intravena, intra muskuler dan subkutan, pemberian obat iv memiliki onset kerja yang cepat, berguna pada kasus-kasus emergensi atau tidak sadar.
3.    Penggolongan obat-obatan berdasar kegunaannnya, dalam modul ini hanya dibicarakan golongan obat-obatan yang dapat ditemukan dalam kotak P3K.

a.    Analgesik, anti-inflamasi dan anti-piretik
Obat-obatan yang masuk dalam golongan ini berguna sebagai penghilang rasa sakit atau nyeri, penurun panas dan menghilangkan inflamasi. Ketiga golongan obat ini dijadikan satu karena kebanyakan obat-obatan yang memiliki efek anti-inflamasi juga memiliki efek analgesik dan anti-piretik, demikian pula sebaliknya. Contoh obat-obatan yang bias masuk dalam golongan ini adalah:
1)    Parasetamol (Asetaminofen) memiliki efek sebagai anti-piretik tetapi juga memiliki efek analgesik dan efek anti-inflamasinya kurang bermakna. Parasetamol relatif lebih aman dibanding obat-obat lainnya yang terdapat dalam golongan ini. Tidak merangsang asam lambung sehingga dapat diminum saat perut kosong. Efek sampingnya sangat jarang terjadi (anemia hemolitik, methemoglobinemia) dan baru muncul pada dosis yang sangat besar (> 10 g sehari). Kematian karena parasetamol disebabkan oleh kerusakan hati akibat memakan parasetamol dalam dosis yang sangat besar sekaligus. Hati-hati pemberiannya kepada penderita kelainan hati. Contoh sediaan di pasaran adalah biogesic, tempra, bodrexin, bodrex, sanmol, pamol, dll.
2)    Antalgin (Dipiron) memiliki efek analgesik-anti-piretik dan efek anti-inflamasinya lemah. Penggunaannya dibatasi pada nyeri akut pasca operasi, nyeri karena tumor, nyeri hebat karena penyakit akut dan kronis yang tidak dapat diatasi oleh analgesik non opiat lainnya. Pembatasan ini dilakukan karena efek sampingnya yang dapat menimbulkan agranulositosis, anemia aplastika dan trombositopenia. Pemakaian jangka panjang dipiron harus memperhatikan adanya kejadian diskrasia darah tersebut. Contoh sediaan dipasaran adalah neuralgin.
3)    Asetosal (Asetil-salisilat) memiliki efek analgesik dan anti-piretik yang bagus selain itu juga memiliki efek anti-inflamasi. Obat ini banyak ditemukan di pasaran sebagai obat bebas. Selain digunakan sebagai penghilang rasa nyeri, penurun panas dan anti inflamasi, asetosal juga digunakan sebagai pencegah timbulnya thrombus pada orang-orang dengan PJK. Asam salisilat dalam bentuk bubuk juga digunakan sebagai keratolitik serta counter irritant. Efek samping asetosal antara lain nyeri ulu hati, ulkus dan perdarahan saluran cerna, hepatotoksik terkait dosis, perpanjangan masa perdarahan dan sindrom Reye. Contoh sediaan dipasaran adalah aspirin.
4)    Asam mefenamat digunakan sebagai analgesik, efek anti-inflamasinya lebih kecil disbanding asetosal. Sering timbul efek samping di saluran cerna seperti dyspepsia. Contoh sediaan dipasaran adalah mefinal.
b.    Antasida
Antasida berguna untuk menetralisir asam lambung. Antasida yang banyak beredar dipasaran mengandung kombinasi aluminium hidroksida dan magnesium hidroksida. Indikasinya adalah hiperasiditas karena gastritis, tukak lambung, refluks esofagitis dan hernia hiatus diafragma. Efek sampingnya adalah diare, flatus, dan konstipasi. Contoh sediaan dipasaran adalah promag.
c.    Antihistamin
Obat-obatan ini bekerja sebagai antagonis kompetitif, dimana senyawa antihistamin menempati reseptor-reseptor histamin dan mencegah ikatan histamin kereseptornya. Antihistamin dapat digunakan untuk melawan atau mencegah alergi dan hiperasiditas lambung yang dimediatori oleh histamin. Antihistamin H-1 sering digunakan sebagai anti-alergi seperti rinitis alergika, urtikaria, pruritus, dan angioedema. Antihistamin H-2 lebih sering digunakan untuk ulkus duodenum atau gaster dan hipersekresi asam lambung. Contoh sediaan dipasaran adalah CTM, benadril, dan interhistin.
d.    Anti-asma
Obat-obatan yang masuk dalam kategori ini adalah obat-obatan yang dapat meredakan gejala asma atau sesak nafas karena asma. Aminofilin adalah salah satu obat yang banyak ditemukan sebagai anti-asma. Mekanisme mendilatasi bronkhiolus dari obat ini tetap belum diketahui. Efek samping dari obat ini terkait dengan dosis. Efek samping lain yang bias muncul adalah mual, muntah, sakit kepala, pusing, takikardi, iritabilitas neuromuscular dan kejang. Contoh sediaan dipasaran adalah asthmasoho, napasin. Selain aminofilin terdapat banyak golongan lainnya antara lain teofilin, beklometason, flusonid, salbutamol, dll. Jika pasien telah memiliki dan membawa obat asmanya sendiri lebih baik diberikan obat asma yang telah dibawanya sendiri dan digunakan sesuai petunjuk pada label yang tertera.

G.    Kompleksitas Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Tidak jarang terjadi korban kecelakaan dengan multiple injury baik di lingkungan maupun di luar lingkungan sekolah, sehingga mempersulit bagi penolong. Pada keadaan demikian ini berlaku  skala prioritas. Terpenting adalah menjaga system saluran pernapasan dan detak jantung berfungsi dengan baik, sehingga kita masih dapat menyelamatkan nyawa korban. Pada kecelakaan massal seperti kecelakaan pesawat terbang, tanah longsor, kebanjiran dan sebagainya maka dikenal adanya Samaritan law, yaitu penolong berhak menilai korban yang masih layak untuk ditolong dengan kemungkinan harapan hidup masih tinggi, setelah meraka teratasi, barulah korban-korban yang berikutnya. Hal ini tergantung juga dari jumlah personil penolong.
Setiap usaha pertolongan berarti diawali dengan niat yang baik, sehingga untuk menghasilkan hasil yang baik diperlukan ketrampilan serta pengetahuan yang cukup agar tidak terjadi kesalahan dalam bertindak. Tidak jarang di Emergency suatu Rumah Sakit tertentu para korban yang sudah kita tolong justru sudah meninggal, hal ini berarti kita tidak berhasil. Paling tidak usaha kita sudah maksimal disertai dengan kecermatan saat-saat kita menolong korban, tetapi tidak juga berhasil maka bukan berarti kita gagal, tetapi memang proses perjalanan kehidupan sudah sampai waktunya









BAB III
PENUTUP


A.    Kesimpulan

Pendidikan jasmani adalah suatu bidang kajian yang sungguh luas. Titik perhatiannya adalah peningkatan gerak manusia. Sehingga dalam pendidikan jasmani sangat perlu akan adanya materi yamg berkaitan dengan pendidikan kesehatan yang salah satunya materinya membahas tentang pendidikan penanggulangan, pencegahan, dan penghindaran dari terjadinya kecelakaan, maka setiap siswa wajib mengetahui atau bahkan menguasai tentang bagaimana melakukan pertolongan pertama pada kecelakaan, sehingga jika terjadi kecelakaan baik di dalam lingkungan maupun di luar sekolah siswa dapat tahu apa yang ia dapat dan akan diperbuat untuk korban kecelakaan.
Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan secara harfiah merupakan tindakan yang dapat diberikan atau dilakukan oleh orang yang tahu, memahami, atau bahkan terlatih mengenai seluk-beluk anatomi-kesehatan dasar. Pertolongan pertama mempunyai makna tindakan atau bantuan yang pertama yang dilakukan dengan cepat dan tepat sebelum korban dibawa ke fasilitas kesehatan yang lebih baik
Tujuan utama pertolongan pertama pada kecelakaan adalah untuk mempertahankan korban kecelakaan atau penderita tetap hidup, membuat keadaan korban tetap stabil, dan menghindarkan kecacatan yang lebih parah, mengurangi rasa nyeri, ketidak nyamanan dan rasa cemas.
Beberapa prinsip yang harus ditanamkan pada jiwa petugas pertolongan pertama pada kecelakaan apabila menghadapi kecelakaan baik di lingkungan maupun di luar lingkungan sekolah: bersikap tenang dan tidak bole panic, menggunakan mata dengan jeli, memastikan anda bukan menjadi korban berikutnya, memperhatikan keadaan penderita apakah pingsan, memperhatikan keadaan sekitar kecelakaan cara terjadinya kecelakaan, dan lain-lain.
Untuk melakukan pertolongan pertama, peralatan dan obat-obatan yang tersedia pun sangat mempengaruhi, selain itu diperlukan pula ketepatan dalam menentukan kapan dirujuk ke rumah sakit. sehingga untuk melakukan pertolongan pertama diperlukan pengetahuan dan keterampilan sederhana yang tidak memperparah kondisi korban. Obat-obatan yang sering dibutuhkan dan wajib ada di kotak P3K adalah Antalgin, Asetosal, Asam mefenamat, Parasetamol dan lain-lain.
Tidak jarang terjadi korban kecelakaan dengan multiple injury baik di lingkungan maupun di luar lingkungan sekolah, sehingga mempersulit bagi penolong. Pada keadaan demikian ini berlaku  skala prioritas. Terpenting adalah menjaga system saluran pernapasan dan detak jantung berfungsi dengan baik, sehingga kita masih dapat menyelamatkan nyawa korban.



B.    Penutup
Pertolongan Pertama adalah sebagai suatu tindakan antisipatif dalam keadaan darurat namun memiliki dampak yang sangat besar bagi penderita atau korban. Kesalahan diagnosa dan penanganan dapat mendatangkan bahaya yang lebih besar, cacat bahkan kematian. Satu hal yang perlu diingat adalah Pertolongan Pertama merupakan tindakan pertolongan yang diberikan terhadap korban dengan tujuan mencegah keadaan bertambah buruk sebelum si korban mendapatkan perawatan dari tenaga medis resmi. Jadi tindakan Pertolongan Pertama (PP) ini bukanlah tindakan pengobatan sesungguhnya dari suatu diagnosa penyakit agar si penderita sembuh dari penyakit yang dialami. Serahkan penanganan selanjutnya (bila diperlukan) pada dokter atau tenaga medis yang berkompeten
C.    Daftar Pustaka

Aip Syarifudin.(2009). PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN (P3K) http://dinkesbonebolango.org/index.php?option=com_content&task=view&id=339&Itemid=2 39 Waktu akses: Minggu, 13 September 2008; 07.20

Ajido. (2009). Farmakologi Dalam P3K. http://cybertokoh.com/mod.php?mod= publisher&op=viewarticle&artid=2990 Waktu akses: Sabtu, 12 September 2008; 07.21

Dinas Kesehatan Kabupaten Tabalong. Pengenalan Penatalaksanaan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) Bagi PMR Tingkat Wira. http://hadilegowo08. blogspot.com/Waktu akses: Sabtu, 12 September 2008; 07.55


Harry . (2007). PERTOLONGAN PERTAMA (P3K). http://www.blogger.com/feeds/ 4646153964542368949/posts/default 42/. Waktu akses: Sabtu, 12 September 2008; 07.50

Ida. (2008). Dulu P3K sekarang Pertolongan Pertama. http://taufikhockey. blo gspot. com/2008/12/kesehatan-olahraga.html. Waktu akses:  Senin, 28 Juli 2008; 07.40.

Mutia. (2009). USAHA KESEHATAN SEKOLAH (UKS) DAN DOKTER KECIL. http://www.koni.or.id/files/documents/journal/4.%20Latihan%20Mental%20Bagi%20Atlet%20Elit%20Oleh%20Dra.%20Yuanita%20Nasution,%20M.App.Sc.,%20Psi.pdf. Waktu akses: Sabtu, 12 September 2008; 07.34

Sapto.(2007). KESELAMATAN JASMANI DAN KESEHATAN. http://www.geocities. com/klinikikm/kesehatan-lingkungan/pengertian.htm. Waktu akses: Minggu, 13 September 2008; 06.55

Yanuar. (2007). http://phitoosh.blogspot.com/2007/08/kesehatan-lingkungan-pertemuan-1.html 34 Waktu akses: Sabtu, 12 September 2008; 08.55

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar